Our Facebook Our Twitter Our Google+ Our Feed

Followers

Popular Posts

Home » » UN Sekarang Lebih Sulit atau Dipersulit?

UN Sekarang Lebih Sulit atau Dipersulit?

          Halo semua, Siswa SMA dan SMK di hampir seluruh Indonesia serentak melaksanakan Ujian Nasional (UN) mulai hari Senin ini, 15 April 2013. Meriah? Pastinya nggak, yaiyalah mana ada UN meriah, kan di depan sekolah dipasang tulisan, “HARAP TENANG SEDANG UJIAN.” Mana bisa meriah pake balon dan glitter-glitter di udara. Oke, maaf kalo melenceng dari topik, kita fokus lagi.

          Ane sebagai siswa SMA, juga mengucapkan semoga kakak-kakak yang sedang menempuh UN diberi kelancaran dan bisa mengerjakan soal-soalnya dengan maksimal. Ane sempat denger, kalo ternyata UN kali ini jadi ribet. Banyak aturan dan banyak kejadian-kejadian yang justru mempersulit UN. Mungkin ini disebabkan karena pemerintah terlalu fokus mencari cara supaya para siswa gak bisa nyontek ketimbang mencari cara agar para siswa bisa sukses ngerjain soal UN. Mungkin.


          Banyak sekali hal-hal yang dinilai mempersulit UN. Nah, kali ini Ninja Blogger akan memberikan Bukti kalo UN sekarang Dipersulit. Beberapa hal tersebut adalah:


1. LJK Gampang Robek 

          LJK yang terlalu tipis pastinya jadi gampang robek kalau dihapus. Ini aneh, LJK harusnya dibuat sekuat mungkin supaya bisa awet dan gak gampang robek. Tapi yang terjadi ternyata LJK-nya gampang robek. Lha, ini kan LJK, bukan cewek PMS, kok sensitif banget sih? Kalau cewek PMS sih wajar sensitif, kalau LJK yang gampang robek sih gak wajar. Soalnya sesensitif apapun LJK, LJK nantinya gak bakal bisa hamil. Jadi, LJK gak boleh sensitif kayak cewek PMS. Harusnya. Bagi beberapa siswa, kualitas LJK saat mengikuti Try Out tingkat provinsi masih jauh lebih baik dari kualitas LJK UN saat ini.


2. Soal dan LJK Pake Barcode 

          Oke, ane ngerti kalo  ini tujuannya supaya gak terjadi kebocoran soal karena naskah soal dan LJK gak bisa dipisah karena dicocokkan barcode-nya. Tapi kalau LJK-nya mudah robek, tamatlah riwayat seorang siswa. Ini malah bikin fokus siswa bukan buat mengerjakan soal, tapi malah bikin fokus jagain LJK supaya gak robek atau kotor. Soalnya gak akan bisa pake LJK cadangan. Masak kalo rusak harus minta LJK baru dan ngerjain dari No. 1 lagi?

          Selain itu, ada yang bilang juga soal dan LJK UN kali ini ibarat pasangan yang gak bisa dipisahin. Padahal, setiap pasangan gak selamanya sama yang itu-itu aja. Kalau emang gak jodoh, ya harusnya bisa move on. Format UN yang seperti ini malah ngajarin kita buat gak move on. Hiks.


3. Ada 20 Paket 

          Pemerintah terlalu insecure nih sama masalah UN. Curigaan banget siwa SMA bakal pada nyontek. Padahal kan… #IsiSendiri. Kondisi kayak gini juga bikin siswa yang UN gak tenang. Mana ada orang yang mau di-insecure-in sampe kaya gitu. Di-insecure-in pacar aja udah cukup, gak perlu lagi sama soal UN.

          UN sampe 20 paket ini terlalu insecure. Padahal cuma beda urutan nomernya aja. Soalnya sih itu-itu aja. Kecuali kalau ada paket hemat, yang harusnya 50 soal, kalau di paket hemat bisa sampai 25 soal. Atau yang paling bikin gampang adalah paket take away, soal UN-nya dibawa pulang dan dikerjakan di rumah. Pasti paket take away paling banyak dipilih nih kalau ada. Kalau ada itu juga. haha.


4. Keterlambatan Distribusi Soal 

          Ini ironis dan inilah alasan kami kenapa menuliskan di awal tulisan ini, “Siswa SMA di hampir seluruh Indonesia.” Itu karena 11 provinsi di Indonesia belum melaksanakan UN karena distribusi soal yang bermasalah. Sekolah belum menerima soal UN, padahal seharusnya UN bisa dilangsungkan hari itu. Efeknya bahaya, siswa yang udah nyiapin mentalnya dari jauh hari bisa nge-drop karena momen yang diperjuangkan itu terhambat.

          Ibaratnya gini, kita udah di-PDKT-in sama gebetan udah lama, suatu hari dia pengen ngajak kita jalan dan dia bilang mau ngomong serius hari itu. ekspektasi udah pasti berkata bahwa dia bakal nembak di hari itu. tapi yang terjadi dia tiba-tiba ngilang di hari H tanpa kabar. Tertundalah momen penting itu. hal itu bikin kita bertanya, “Sebenernya dia serius gak sih sama gue?” Nah, untuk kasus UN, “Sebenernya pemerintah serius gak sih ngurusin UN?” haduh...!


5. Twitter

          Dari sekian banyak penyebab kenapa UN tahun ini lebih susah dari tahun sebelumnya sebenernya cuma satu, yaitu tahun ini lagi ramenya orang main Twitter. Iya, penyebab UN jadi susah itu Twitter. Sesederhana itu.

          Twitter lagi rame banget akhir-akhir ini, sampe presiden SBY aja udah bikin akun Twitter. Anak SMA? Udah pasti punya dari lama. Di Twitter itu, gak ngetwit aja udah bisa seneng baca timeline. Lupa belajar deh. Apalagi kalau udah stalking timeline gebetan atau mantan, nyeseknya habis stalking itu bisa bikin kita jadi lupa kalau besok itu UN. Bawaannya ya pengen bengong-bengong galau ngeliatin bintang-bintang gitu deh. Kwuk!


          Mungkin hanya itu aja penyebab-penyebab UN kali ini lebih sulit yang dapat ane pikirin. Menurut kamu, apa lagi yang bikin UN sekarang tuh jadi susah? Coba-coba pada curhat sini di kolom comments. Siapa tau setelah menjalankan UN di hari pertama kemarin ada yang pengen kamu curhatin. Sekian dari ane, semoga walaupun UN kali ini lebih sulit seluruh siswa dapat lulus 100%.


<The_End>


12 Sahabat:

  1. dari tahun ke tahun aturannya selalu saja berubah-ubah, :(
    nice post gan... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya gan, ane jadi bingung tahun depan ane gimana ya aturannya ?

      Delete
  2. ane rasa ini dipersulit gan.
    Kalo sulit, UN kan emang sulit -_- dipersulit

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oiya, bener juga ya -_-
      Ane jadi curiga ama pemerintah...

      Delete
  3. udah sulit dipersulit lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mudah-mudahan aja UN tahun depan dipermudah :D

      Delete
  4. waduh,, soal UN nya udah sulit - sulit malah tambah dipersulit gan :(..
    terima kasih infonya..
    jika berkenan, monggo mampir balik :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya :( Padahal harusnya kan dipermudah supaya banyak siswa yang lulus...

      Delete
  5. UN tahun ini bisa dikatakan UN terburuk sepanjang tahun

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berdo'a aja gan semoga gak bertambah buruk lagi :D

      Delete
  6. wah, keren artikelnya gan.
    Bermanfaat banget
    Jangan lupa komenback nya di http://adeputra-pkp.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Okesip, Terima kasih banyak gan :D

      Delete
I'm not online 24 hours and take care of this blog alone,
I'm sorry if your comment is not been replied.
Please use polite words to leave a comment.
Comment SPAM, SARA, OOT, promotion and the like will not be displayed.